Thursday, May 28, 2015

Ketika Ruang Kerjasama Dibuka Luas



Kunjungan Menhan RI Ryamizard Ryacudu ke AS melintasi Lautan Pasifik singgah di Hawaii baru kemudian ke Washington DC tanggal 07 sampai dengan 15 Mei 2015 bukanlah sekedar kunjungan basa basi. Di Hawaii Menhan bertemu dengan dua komandan Pasifik yaitu komandan Armada dan komandan Angkatan Darat, dua komando yang bertanggung jawab terhadap gejolak dan huru hara keamanan di sepertiga cekungan bumi.

Intinya adalah AS tentu harus terus menerus merayu  Indonesia sebagai bumper utama jika terjadi huru hara di Laut Cina Selatan (LCS). Cara AS menghadapi musuh atau saingannya adalah dengan membentuk aliansi pertahanan atau aliansi serang lawan.  Selalu bernuansa keroyokan, begitu gayanya, hampir tak pernah berkelahi sendirian dan tak pernah jua berkelahi di rumah sendiri. Nah Indonesia harus diajak untuk ikut dalam barisan aliansinya.

Armada laut Indonesia, harus selalu siap sedia
Kali ini lawan potensial yang bakal di hadapi di “hari kemudian” adalah Cina,   sosok naga yang makin menunjukkan taring kekuatan ekonomi dan militer yang tak terbendung lagi.  Musuh masa depan AS yang sesungguhnya adalah Cina.  Itu sebabnya mulai tahun kemarin AS secara bertahap memindahkan perangkat dan armada militernya ke kawasan Asia Pasifik sampai mencapai 60% kekuatan yang ada di seluruh dunia.

Indonesia sebagai pemilik teritori kepulauan yang memisahkan Lautan Pasifik dan Lautan India punya peran strategis untuk operasi militer skala besar di LCS jika huru-hara itu benar-benar terjadi.  Oleh sebab itu para pemikir strategis AS tentu harus memperhitungkan posisi Indonesia yang luas itu sebagai penyekat dan benteng untuk menghadapi Cina. Australia juga sangat berkepentingan dengan bumper yang bernama Indonesia itu sehingga dia harus baik-baik dan tahan diri.

Saat ini kerjasama pertahanan dengan AS diperluas.  Ada kerjasama konsultasi manajemen pertempuran modern, ada kerjasama cyber war, ada kerjasama pelatihan personel militer, ada kerjasama antar kesatuan militer. AS juga tak pelit lagi menjual alat tempur modernnya seperti helikopter Apache dengan rudal hellfirenya, jet tempur F16 dengan rudal Air to Air dan Air to Surface.  Kemudian ada Heli Chinook dan tawaran F16 blok 60 dan kapal perang OHP Class.

Pembangunan pangkalan militer Cina di LCS
Skenario jika terjadi huru hara di LCS bagi AS dan Australia adalah memanfaatkan teritori Indonesia sebagai medan lintasan armada laut, lintasan jet-jet tempur dan pembom strategis dari selatan. Lebih penting dari itu khasiatnya adalah jangan sampai Indonesia terhasut dengan Cina, jangan sampai Indonesia dipeluk Cina, jangan sampai Indonesia digendong Cina, jangan sampai Indonesia masuk dalam blok Cina. Posisi netral adalah posisi yang paling minimalis di mata AS.

Oleh sebab itu ruang luas untuk kerjasama militer dibuka AS untuk Indonesia. Silakan mau pilih kerjasama model apa, namanya juga lagi mengambil hati.   Ditawarkan kapal perang OHP Class masih jual mahal gak papa, ditawarkan F16 blok mutakhir masih mikir gak papa, ditawarkan PC3 Orion masih merem melek gak papa.  Yang penting ente ikutlah dengan barisan kami sebagai perisai garis depan, begitu yang ada dalam pikiran Pentagon. AS sudah mewanti-wanti bahwa konflik LCS bukan konflik kelas teri dan konflik itu ada di depan halaman kita.

AS, Australia, Jepang, Korsel sejatinya adalah kekuatan pemukul yang mampu menghancurkan kekuatan militer Cina jika terjadi perang terbuka.  Tetapi dengan kondisi sekarang model yang paling disukai adalah dengan model proxy war, mendorong “pelanduk” untuk tampil ke depan sementara si “gajah” petintang petinting di belakang.  Lalu memperbanyak sekutu sebanyak mungkin agar resiko tidak ditanggung sendiri alias ditanggung rame-rame.  Jadi gak rugi sendiri.

Pemikir-pemikir strategis Indonesia sesungguhnya paham dengan dinamika itu.  Ingin berdiri ditengah serba salah karena arena ring pertempuran terimbas ke wilayahnya. Ingin jadi wasit di tengah ring tinju sengketa belum menunjukkan kemampuan diplomasinya, salah-salah malah bisa menjadi korban dari salah seorang petinju. Tetapi kita meyakini bahwa pada saatnya Jakarta bisa memilih yang terbaik dari posisi netralnya saat ini.

Suhu tinggi di LCS hari-hari belakangan ini sangat terasa.  Pengintaian yang dilakukan oleh pesawat Poseidon AS di LCS disikapi dengan reaksi keras oleh Cina.  Pembangunan pangkalan militer Cina di LCS dipastikan akan menciutkan nyali negara lawan klaimnya.  Hanya AS yang mampu menandingi kekuatan Cina. Maka untuk menjawab kemarahan Cina sehubungan dengan insiden Poseidon beberapa hari yang lalu, Juli nanti akan dilakukan latihan militer gabungan antara AS, Australia dan Jepang di LCS melibatkan puluhan ribu pasukan dan berbagai alutsista teknologi terkini.

Kita berpendapat Jakarta harus cepat mengambil langkah antisipatif terhadap kondisi sekitar Natuna yang demamnya semakin meninggi. Perkuatan militer harus dipercepat. Natuna harus dibenahi segera, apakah itu perluasan pangkalan AL dan AU. Percepat pengiriman alutsista. Kapal-kapal perang sekelas Destroyer atau Fregat diperbanyak. Manfaatkan ruang kerjasama militer dengan AS seluas-luasnya. Jangan sampai telat mikir atau berpikir pola makelar.

Tanpa bermaksud mendramatisir, cuaca LCS itu bisa meledak setiap saat.  Segeralah bertindak, perkuat Natuna, perkuat Riau, perkuat Kalimantan.  Mana tuh Kogabwilhan, statusnya masih terdengar mulu, belum terdaftar apalagi diakui atau disamakan.  Masih jauh kan padahal “Belanda” sudah dekat.  Jangan sampai niat awal yang tulus untuk memperkuat “bangsaku” dalam perjalanan kemudian yang terjadi justru memperkuat “bank saku”.
****
Semarang, 28 Mei 2015

10 comments:

Anonymous said...

Pak haji, kenapa MEF2 2015 ini tidak ada pembelian alutsista strategis lagi, mohon analisanya.
bukannya anggaran TNI 2015 naik jadi 96T. lebih besar dari tahun kemarin.

soedirman said...

Indonesia harus hati2 dlm menyikapi kasus LCS.indonesia harus waspada dgn taktik dan usaha2 negara yg berkepentingan utk melibatkan diri dlm sengketa LCS.klo indonesia memang tdk terlibat maka jangan sampai melibatkan diri dlm sengketa perang besar itu.perang menyengsarakan rakyat.perang membutuhkan banyak pengorbanan jiwa,harta.hati2 dgn bujuk rayu iblis AS.setiap perang di mana2 semua korban kekejian AS.contohnya afganista,irak,yaman,libya,suriah dll krn diadu domba AS.indonesia harus bisa memosisikan diri dgn baik,tepat,dan benar.klo sengketa LCS ini meledak maka sangat besar kemungkinan akan menjadi perang besar bahkan nuklir yg bisa memicu perang dunia ketiga.majulah indonesia sebagai negeri damai dan bisa m3ndamaikan sengketa negara lain.tunjukkan kemampuan diplomasi indonesia menyelesaikan sengketa LCS itu dlm bingkai persahabatan.Pak jokowi dlm waktu dekat ini mau ke AS bertemu Obama.katakan pd obama klo indonesia cinta damai dan tdk bisa dijadikan bemper dgn mengorbankan rakyat indonesia demi kepentingan Negara asing.

soekarno said...

Indonesia tdk terlibat dlm konflik LCS.dgn alasan apapun indonesia tdk boleh melibatkan diri disana.konflik LCS akan menjadi arena perang besar yg mengara pd perang nuklir yg memicu perang dunia ke lll.china adalah negara besar dan sangat kuat militernya.amerika akan menemui masalah besar disana.indonesia harus menempati posisi yg seharusnya dia tempati.perkuat natuna dgn kesiapan tempur personel dan lengkapi dan siagakn alutsista canggih disana.dari jet tempur SU35S,kapal destroyer dan fregat.rudal hanud canggih tempatkan disana.cepat beli pesawat AEW&C dan pesawat patroli.JANGAN SAMPAI PULAUNATUNA MENJADI PANGKALAN MILITER NEGARA ASING YG BERSENGKETA.smg indonesia selamat dan perabg besar di LCS tdk terjadi amin.

Gunawan said...

Harapan dan do'a ,agar petinggi TNI dapat merubah selera ALUTSISTA dari yg " lumayan" menuju yg "istimewa".sudah saat nya INDONESIA menjadi negara BESAR dari segala yg besar.

muarif bayhaqi said...

Masalah lcs jangan sampai kejadian cold war terulang kembali indonesia hanya di jadikan bemper untuk membendung pegaruh economi soviet ..soviet runtuh indonesia di tendang luar dalam berakhir tim tim lepas dan nkri yaris bubar akibat ulah ausi sekutu nusuk dari belakang ...berkacalah ke sejarah insaaalah indonesia selamat bukan sebaliknya jadi benteng sekutu kekayaan alam yaris ludes tukar guling dengan dukungan kekuasaan rakyat sendiri di tindas .

Suci agara Selian said...

Iya bener tuch...dari jman dulu negara paman sam AS itu otak nya licik...tukang propoganda shingga byk negara jadi perang saudara gara2 AS...hati2 dgn rayuan manis AS...apa ga jera2 indonesia dari dulu embargo ma AS..kerja sama dgn Rusia paling top...hanya rusia yg dari PD II mmbantu RI dgn tulus.

pengamat dan peramal said...

ASU itu kan dajjal,klo indonesia tdk ikut dia maka ambalat dan papua terancam lepas krn pasti diotak atik dgn membeckingi malaysia dan mengompori OPM.itu pasti.yg paling gampang bagi asu adalah "lek koen gak melok aku,koen sampek nek kene dadi presiden,indonesia tak bikin kisruh poso karo bien 1997.ngono iku pasti cak..klo ikut campur di LCS maka indonesia akan "hancur demi kepentingan dajjal.sebab chana merasa dikhianati oleh indonesia yg skrg banyak dibantu.maka rudal balistik antar benua milik china yg akan dilepas.mau ditangkis pake apa?pak presiden mau ketemu obama agenda p3ntingnya ya masalah LCS.yg kasihan pak jokowi gak bisa tidur nyenyak.

rudi said...

Memang yg dibutuhkan utk memimpin indonesia adalah orang yg benar2 mampu sekaliber soekarno,soeharto,dan pak SBY,klo yg lain ada yg teknokrat,ada yg guru bangsa,ada yg lebih pas sampai digubernur,ya terbukti sejak memimpin gmn ekonomi?gmn KPK?POLRI?partai diadu dan banyak yg lain.lihat dan amatilah sendiri.asing dan aseng menguasai semua proyek fital.eehmm...gak taulah aku capek,kadihan rakyat....

mbah surip said...

Ini bukan peluang kerja sama yg dibuka lebar2 tetpi ini adalah suatu trik ASU utk mrnggiring indonesia agar membantu kepentingan AS di sengketa LCS.indonesia mau dijadikan ayam jago alias mau diadu dgn china.tp jangankan indonesia.australia digertak dengan ancaman china bahwa rudal balistik antar benua mampu menjangkau aussie..e.ee..tony abbot menjawab sok akrab dan sok baik pd china.gmn kli indonesia ikut campur?pikir2 pak wi

soekardi rozak said...

Indonesia klo ikut AS melawan china maka skan Hancur.indonesia klo ikut china melawan AS cs maka akan buntung..mendingan jangan ikut campur aja agar beruntung