Saturday, November 2, 2013

Pesan Untuk Musang Natuna



Deru dan gelegar 8 jet tempur canggih Sukhoi dan 6 jet tempur F16 di langit Batam tentu “terdengar nyaring” di jiran sebelah dan sebelahnya lagi.  Bahkan ribuan buruh yang lagi demo di Batam akhir Oktober lalu menghentikan teriakannya sejenak untuk mendongak keatas menyaksikan dan mengagumi. Selama 5 hari di penghujung Oktober dan awal Nopember 2013, Hang Nadim Batam menjadi home base latihan tempur khusus tentara langit Nusantara  bersama Tanjung Pinang, Pontianak dan Ranai Natuna.

Batam menjadi pangkalan aju Sukhoi, F16, Hawk skuadron Pekanbaru.  Pontianak menjadi pangkapan aju Super Tucano dan Hawk tuan rumah. Sementara 7 Hercules diterbangkan langsung dari Halim membawa ratusan tentara untuk diterjunkan ke Natuna.  Materi latihan tentu bermacam menu dan biarlah itu menjadi urusan rumah tangga AU mau mendapat ponten berapa. Tapi kita sebagai penonton secara visual bisa melihat betapa lumatnya sasaran yang dijadikan target penghancuran oleh jet-jet tempur tadi.
Jet tempur Sukhoi dan rudalnya di langit Natuna
Sudah tentu kurikulum latihan matra udara paling bergengsi itu diintip dan dipantau oleh jiran sebelah dan sebelahnya lagi. Singapura dan Cina sangat diyakini ikut memantau gerakan tentara dan jet-jet tempur RI itu dengan mata telinga elektronikanya.  Tak apa-apa, ini akan semakin memberikan kesan dan pesan pada “musang-musang” itu bahwa TNI mampu memperlihatkan dan menjalankan pertempuran modern dengan alutsista setara. 

Show of Force untuk tetangga sebelah Batam diperlukan karena ini menyangkut kewibawaan. Termasuk untuk warga Batam Riau bahwa payung dan persenjataan dirgantara di atas mereka siap melindungi ummatnya setiap saat. Penting juga untuk dipesankan bahwa mereka adalah merah putih. Soalnya warna keseharian warga perbatasan adalah lintas batas dalam interaksi eknonomi. Sekedar mengingatkan.

Pesan untuk musang Natuna jelas, jangan bermain api dengan teritori NKRI.  Musang yang dimaksud adalah singkatan dari musuh anggapan, sebuah nama sandi militer untuk sebuah negara yang menjadi musuh simulasi.  Beberapa waktu lalu musuh simulasi itu bernama Sonora tanpa ada kepanjangannya, sehingga dipersepsikan macam-macam. Musang yang ini pun bisa dimaknai dengan “musuh sang naga” atau “musuh sangar” atau tetangga yang berwatak musang.  Yang jelas untuk wilayah Natuna dan sekitarnya kita berhadapan dengan kekuatan multi kelas.  Ada kelas Naga, ada kelas Singa dan ada kelas Jaguh. Tidak usah dijelaskan lagi karena diskusi forum militer sudah memahami terutama pada kelas yang terakhir itu.
Hasilnya, melumat musang Natuna
Banyak hal yang bisa dicatat dalam latihan ini. Inilah untuk pertama kalinya diperlihatkan kepada khalayak bahwa persenjataan Sukhoi tidak lagi sekedar kanon dan bom P100. Tetapi juga sudah memiliki tentengan rudal-rudal mautnya.  Ada rudal R73, R77, Kh31A, Kh31P dan S8 yang made in Rusia itu, sehingga memberi kesan gentar dan getar.  Catatan lain adalah adanya sorti pertempuran udara yang tentu bernuansa mencekam karena kemampuan first look, first shot dan first kill menjadi kejaran prestasi untuk pilot kita bersama keunggulan teknologi radar dan rudalnya.  Pertempuran udara modern saat ini dan seterusnya sesungguhnya adalah uji keunggulan teknologi radar, jarak tembak dan kecepatan rudal serta militasi pilot jet tempur.

Sebagai evaluasi untuk kondisi kepemilikan dan jenis alutsista TNI AU saat ini dibandingkan dengan luas wilayah dan spektrum ancaman maka harus diakui kekuatan pukul alutsista udara kita masih belum memadai.  Satu skuadron Sukhoi yang dimiliki saat ini belum mencukupi nilai gizi kegaharan pengawal dirgantara.  Meski tahun depan akan ada penambahan 24 jet tempur F16 dan melengkapi kekuatan penuh satu skuadron Golden Eagle dan Super Tucano, tetap belum disebut gahar. Oleh sebab itu masih diperlukan minimal 1-2 skuadron Sukhoi Family lagi untuk memastikan kewibawaan itu.  Apalagi jika dikaitkan dengan kehadiran F35 yang mulai tahun depan di kawasan ini. Dan kita meyakini bahwa dalam program MEF tahap 2 nanti kekuatan pengawal dirgantara bersama dua matra angkatan lainnya akan semakin bagus dan berotot.

Intensitas latihan militer yang dilakukan Indonesia selama dua tahun terakhir ini adalah memastikan tingkat kesiapsiagaan yang tinggi untuk menjaga kepemilikan medan teritori.  Lebih dari itu adalah untuk mengingatkan negara manapun untuk tidak mengusik teritori Indonesia.  Kampanye militer dengan mengerahkan berbagai alutsista untuk diperdengarkan dan diperlihatkan bunyi musik amunisi dan dentumannya. Menenggelamkan kapal perang dengan rudal Yakhont dari jarak 200 km yang membuat para musang terperangah. Membumihanguskan dan mendemonstrasikan teknologi persenjataan yang dimiliki adalah pesan militer yang jelas dan tegas.  Pesan yang hendak disampaikan kepada para musang lewat dentuman, deru, gelegar dan manuver di wilayah perbatasan sesungguhnya adalah rangkaian kalimat yang kira-kira berbunyi seperti ini: anda sopan kami sapa, anda maju  kami sapu.
****
Jagvane / 02 Nopember 2013

24 comments:

Anonymous said...

Basmi semua musang-musang yang akan mengganggu teritori Indonesia.....

Anonymous said...

Mantep... sepertinya frekuensi dan intensitas latihan tempur di perbatasan perlu ditambah minimal 2x per tahun karena yang namanya musang kecil harus sering dikejut2 dikit cukup.. kalau musang besar nah ditambah lagi intensitas kejutannya... JAYA NKRI

Anonymous said...

Daerah tempat saya tinggal sering dilewati gelegar suara f16 dan f5 tiger yg sedang latihan. Dan itu membuat saya bangga dan bergetar jiwa nasionalis saya. Tidak bisa membayangkan warga batam dgan suguhan armada hawk ,fighting falcon,flanker ditambah dgn hercules. Berjayalah TNI yg gagah.

H. Jagarin said...

Setuju dan memang sudah dilakukan, coba hitung sendiri frekuensinya...

H. Jagarin said...

Itulah pesan sesungguhnya...

Anonymous said...

assalamualaikum Pak H Jarigin, kebetulan saya penmaca setia blog bapak, dan temanya selalu menarik, boleh saya tau mungkin link/website seputar militer indo yang menjadi referensi bapak yang recommended gitu? saya suka baca2 berita seputar TNI. bisa menambah rasa nasionalisme juga. terima kasih

harno bebek said...

mantef... smeoga kelak segera kembali ke pangkuan NKRI control udara wilayah natuna sekitarnya..amien

harno bebek said...

mantef,berharap segra kita ambil kontrol wilayah udara natuna sekitarnya,agar maken berwibawa TNI & negara kita amien2

Anonymous said...

tapi ketika burung besi kita akan terbang harus melap0r dahulu kpd singo..padahal kita yg harus menc0ver dg luas wlyah kta..
Knpa pmrntah tdk ambil alih saja kawasan udara,
jadikan singa dan jaguh menjadi pr0pinsi br kta. .

Lalu MF said...

Dan pesan yang ingin di sampaikan oleh penulis artikel ini saya terima dengan sangat baik..keep posting pak..semoga muncul H jagarin. H jagarin lain nya agar jiwa patriotisme rakyat indonesia kembali berkobar.

H. Jagarin said...

Referensi pasti banyak, tapi yg penting adalah keinginan yang kuat untuk mengawal perkuatan militer kita dengan mengedepankan spirit nasionalisme. Thanks...

H. Jagarin said...

Itu hanya masalah kesiapan kita saja tapi kedaulatan teritori tetap di kita. Buktinya ketika latihan Angkasa Yudha ini kita cukup kirim NOTAM bahwa di udara Natuna akan dilakukan penutupan ruang udara. Tidak perlu ada persetujuan, penerbangan asing harus menghindari udara Natuna selama latihan itu.

H. Jagarin said...

Amien..pak, barakallah...

Anonymous said...

boleh saya tau beberapa referensi terbaik bapak?

indra hikmawan said...

Pesan bang jagarin sangat jelas. Momennya pas siap2 jelang hari pahlawan 10 november. Ramai2 kita kibarkan sang saka merah putih. Jgn kecewakan arwah para pejuang kemerdekaan. Jgn khianati perjuangan mereka.

Anonymous said...

Ulasan menarik dan membacanya serta merta terangkat patriotisme bangsa.
Latihan ini tentu sangat strategis pesan2nya ...terutama buat negara2 yg berbatasan teritori dgn kita.

Walaupun kekuatan meningkat tp msh kurang dari kata cukup .

Pesan dari latihan ini yg saya tangkap adalah ....TNI AU sebagai pewaris darah2 pahlawan, siap beradu demi keutuhan nusa bangsa dan nusantara.

Semoga kedepannya ketahanan Laut dan Udara menjadi program prioritas pembangunan, amin.

H. Jagarin said...

Referensinya mencermati setiap perkembangan ketentaraan kita, itu saja, tentu juga dengan baca buku militer, berita-berita militer. Oke...

H. Jagarin said...

Setuju, jangan khianati perjuangan para pahlawan kita....

H. Jagarin said...

Kita meyakini ke depan akan semakin banyak alutsista yang disandang pengawal republik. Semoga...

kucingkura said...

mudah2an tahun depan, materi latihannya ditambah dengan duel udara dan pertahanan atas serangan udara lawan supaya lebih realistis.

selama ini skenario latihan kita cenderung menafikan soal serangan udara lawan dan perebutan supremasi udara dengan asumsi lawan yg sepadan (bukan lawan yg 'dilemahkan').
mudah2an pelan2 latgab atau latihan matra bisa benar2 merefleksikan skenario ancaraman terburuk yg sesungguhnya.

salam bung Jagvane, sekaligus mohon maaf bila di awal2 kemunculan anda di forum2 dahulu saya termasuk yg pesimis dan meragukan kredibilitas tulisan anda. sepertinya saya salah :)

H. Jagarin said...

Bukankah optimis sebangun dengan doa bro?
Thanks atas apresiasinya....

Si Rosyid said...

Analisis yang bagus Pak H Jagarin.

Entrepreneur said...

Maaf pak untuk mengcover luas wil.Indonesia yg sangat luas ini dan makin berkembangnya teknologi persenjataan tempur,apa gak sebaiknya Indonesia membeli alutsista yg lbh modern lagi seperti pesawat Tempur SU-35 atau Sukhoi PAK FA T-50,pertahanan rudal S-400 milik Rusia,Kapal Selam Kelas Thypoon,Sierra Class (Russia)
,Frigat multimisi kelas La Fayette,Kapal perusak Soobrazitelnyy,Rudal 9K720 Iskander,terima kasih

Anonymous said...

semua org maunya yg canggih dan byk coy...tp duitnya mana,yg ada skrg aja msh utang..ntar giliran utang negara membengkak,elo2 jg yg protes(muka dua)..dah mending lu pd diem2 aja,soal pertahanan negara dah ada yg nangani.koment2 lu pemerintah jg ga nanggap,lg an klo dibaca sahabat jiran ntar mereka pd geli sendiri,mereka kan dah tau kemampuan kita..beli bekas aja ngutang klo nggak maksa negara laen tot biar kita bs buat ndiri jd murahkan,lu jg bs nglamar kerja pabrik alutsista drpd cm bsnya koment doank