Friday, October 18, 2013

MENIMBANG LAMPUNG



Dinamika kawasan Asia Pasifik khususnya Laut Cina Selatan (LCS) setahun terakhir ini sangat mudah berganti warna. Pagi kelihatannya cerah, tiba-tiba tengah hari mendung dan suram, atau sebaliknya.  PM Cina Li Keqiang dalam pertemuan ASEAN di Brunai tanggal 10 Oktober 2013 yang lalu,misalnya, meminta sengketa LCS diselesaikan secara damai dan bersahabat. Padahal pernyataan dan kenyataan di medan air LCS berbeda tajam. Pernyataan adalah diplomasi, belum tentu kalimat ucap sama dengan kalimat hati.  Gerakan militer Cina yang berbaju kapal nelayan berteknologi selalu memantau situasi LCS setiap hari, termasuk gerakan kapal selamnya.

Dalam terminologi militer pesan “cuaca” yang mudah berganti itu harus disikapi dengan cara pandang kewaspadaan dan pantauan terus menerus.  Termasuk juga tiga tahun lalu belum ada pemikiran menoleh serius ke pantai selatan Jawa dan pantai barat Sumatera.  Tetapi sejak Darwin, pulau Natal dan Cocos ada optimasi bertahap pengumpulan satuan militer dan persenjataan negara adidaya, maka mau tak mau kita harus menoleh dan mengantisipasi untuk berkalkulasi pertahanan diri. Salah satunya adalah membangun pangkalan militer setara Surabaya dan penempatan 1 skuadron Sukhoi generasi terbaru di lingkaran itu.
Tidak lagi harus terpusat di Surabaya
Pangkalan utama angkatan laut di selat Sunda tepatnya di teluk Lampung bisa menjadi pilihan strategis karena berada di mulut ALKI I. Jangkauan operasi kapal perang yang berpangkalan di teluk Lampung bisa menjangkau seluruh pantai selatan Jawa, pantai barat Sumatera dan LCS.  Sementara untuk penempatan 1 skuadron Sukhoi salah satu pilihan bagus bisa ditempatkan di Lanud Radin Inten, Bandar Lampung.  Sama seperti pangkalan AL di Lampung, kehadiran Sukhoi di Bandar lampung bisa memberikan kawalan terhadap seluruh ALKI I, pantai selatan Jawa, pantai barat Sumatera, selat Malaka dan LCS. Lebih dari itu memberi kepastian reaksi cepat mengawal ibukota dari ancaman jet tempur asing.

Program MEF(Minimum Essential Force) kedua diprediksi akan ada penambahan minimal 2 skuadron jet tempur diluar penggantian jet tempur F5E. Boleh jadi penggantian F5E dari F16 upgrade batch 2 sebagaimana yang pernah ditawarkan Obama setelah 24 F16 batch 1 tiba.  Sangat terbuka kemungkinan isian penambahan 2 skuadron itu dari Sukhoi Family.  Alokasi strategis penempatan 1 skuadron Sukhoi di wilayah Barat menurut pandangan kita sangat tepat berada di jalur ALKI I Selat Sunda yaitu di Lanud Radin Inten.  Sementara 1 skuadron yang lain bisa ditempatkan di timur Indonesia yaitu Biak. Jadi gambaran jelasnya ada 3 skuadron Sukhoi yaitu di Lampung, Makassar, Biak. Sebagai jet tempur kelas berat jelajah jangkau Sukhoi dari titik Lampung  akan mampu mengcover seluruh ALKI I yang meliputi Selat Sunda, Selat Malaka sampai Natuna. Termasuk mengawal Jawa dan Sumatera.  Yang paling penting dari semua pemikiran strategis itu adalah untuk mengawal ibukota.

Angkatan laut juga diharapkan tidak lagi menumpuk kapal perang di Surabaya.  Sebagaimana dikatakan Jendral Kiki Syahnakri di acara Sugeng Sarjadi TVRI dalam rangka menyambut HUT TNI 5 Oktober lalu.  Sudah saatnya pangkalan TNI AL tidak lagi dipusatkan di Surabaya.  Maka salah satu pilihan tentu saja pangkalan TNI AL di Teluk Lampung yang dulu sempat bergema kuat di era Pak Harto ketika heboh pembelian 39 kapal perang eks  Jerman Timur.  Bukankah di Piabung sudah ada satuan tempur Marinir setingkat brigade.  Benar pemikiran mantan KSAL Laksamana Slamet Subiyanto bahwa TNI AL jangan hanya memikirkan halaman dalam NKRI, tapi juga perlu kehadiran di halaman luar seperti pantai selatan Jawa dan pantai barat Sumatera. Kehadiran pangkalan utama TNI AL di kawasan selat Sunda merupakan basis perkuatan untuk mengawal ALKI I di mulut botolnya langsung.
Jet Tempur Sukhoi, 3 skuadron mampu mengcover seluruh NKRI
MEF tahap 2 tahun 2015 sampai dengan tahun 2019 adalah kunci geliat perkuatan seluruh matra TNI.  Sebagai satuan pemukul NKRI dari ancaman asing, modernisasi persenjataan TNI di MEF 2 adalah keniscayaan yang harus dipertaruhkan dalam istiqomahisasi kebijakan meskipun struktur pemerintahan,  konspirasi kabinet dan parlemen sudah berbeda figur.  Sudah tentu menu utama dari adanya persebaran pangkalan AL dan skuadron jet tempur adalah pemenuhan dan penambahan jenis kapal perang berkualifikasi destroyer, fregat, kapal selam dan jet tempur berteknologi setara dengan ancaman yang datang dari selatan Jawa atau LCS. Khusus kapal selam selayaknya Indonesia harus memiliki minimal 12 kapal selam untuk mengawal jelajah perairan NKRI. Oleh sebab itu disamping 3 Changbogo yang sedang dalam proses pembangunan, opsi mengambil kapal selam dari Rusia sangat pantas dilakukan sebagai upaya percepatan kehadiran kapal selam yang merupakan alutsista strategis.

Menimbang Lampung adalah kalkulasi sederhana, masih dalam konteks mengawal Jawa sebagai jantung Indonesia dan sekaligus membuka kawalan baru sebagai akibat munculnya perkuatan militer di selatan Jawa dan barat Sumatera.  Hitung cepatnya, memperpendek jarak jelajah KRI dan memastikan ruang udara Sumatera Jawa ada dalam genggaman Sukhoi.  Meski katanya Cocos dan Darwin untuk menghadapi militer China tetapi tetap saja akan melewati teritori NKRI, tetap saja akan mengacak-acak ruang udara NKRI.  Kehadiran Skuadron Sukhoi dan pangkalan besar KRI di Lampung setidaknya akan memberikan langkah hati-hati bagi pihak manapun untuk tidak sembarangan melanggar kedaulatan teritori Indonesia.
*****
Jagvane / 18 Oktober 2013

11 comments:

Anonymous said...

Salam damai dari blora.

harno bebek said...

setuju agan jagparin... seharusnya kekuatan TNI,khususnya AL harus bisa dibagi..ngk hanya tertumpu di surabaya/1 tempat.. seprti dikatakan kaskuser mbah kabei...biar bisa merata mengover seluruh wilayah NKRI...semoga menjadi kenyataan..amien2.. salm sukses buat agan jagvarin dan teman2 semuanya..

H. Jagarin said...

Thanks Mas Harno, barakallah fikum...

Anonymous said...

Pasang juga s300 dkk

Anonymous said...

Tak usah s300.. saat ini roket kendali rx 420 utk daya serang kepada tetangga terdekat (singporno, malingsia, pepenugini).. 2014 rx 550 utk pulau natal.. dan rx750 utk pulau cocos.. siiipppp amanlah itu...

Anonymous said...

MEF 1 fokusnya terbaca jelas adalah wilayah ALKI II (ambalat) dan penguatan Kostrad dalam hal persenjataan dan mobilitas. TNI akan dengan tenang meninggalkan MEF 1 ini jika 10 KS Kilo yg ditawarkan diambil pemerintah. Walaupun Jiran selatan menambah 3 destroyer, dan jiran utara menambah korvet/fregat, kehadiran 10 KS tambahan dari Rusia ini tetap mengungguli ke 9 kapal perang tersebut dan menjadi deteren yg ampuh, Kemungkinan besar tawaran Rusia ini akan diambil mengingat dana on top yg dianggarkan masih tersisa banyak (terakhir TNI mengajukan dana tambahan 8.7T utk keperluanygbelum dibuka ke publik ( di luar hibah 24 F16 dan hercules Ausie). Saat ini China menghadapi 6 negara dalam sengketa wilayah perbatasannya yaitu Jepang, Taiwan, Vietnam, Malaysia, Brunei Philipina. Saat ini china sangat membutuhkan akses ekonomi melalui Selat Malaka, padahal utk masuk ke Selat malaka ini China harus melalui Vietnam, Mlaysia dan Indonesia. Mungkinkah China akan membuka konflik dengan Indonesia dengan mengclaim ZEE Natuna sebagai wilayahnya? Saya pikir tdk mungkin china akan membuka konflik dengan Indonesia. China butuh akses ke selat malaka, china butuh teman. Terbukti china mau menjual arsenalnya dan tawaran Tot ke Indonesia. Dari uraian di atas, saya pikir, di MEF II, kemungkinan fokusnya adalah ancaman dari Selatan dan Timur Indonesia karena sudah diwacanakan sebelumnya. Pembentukan 3 Armada adalah PR yg harus segera direalisasikan (Pembangunan armada tengah, pergeseran Armada timur dan Pembangunan Divisi 3 Marinir di Sorong ). China belum pernah mengganggu kedaulatan Indonesia. Bandingkan dengan Malay yg mengambil Sipadan dan Ligitan, dan Ausie yg melepas Timtim dari Indonesia. Selama Papua belum dipagari dengan kuat, Ausie akan selalu mengganggu . Apalagi dengan adanya tambahan 1 brigade Marinir USMC di sana, pasti makin tinggi gayanya. Saya pikir fokus di MEF 2 adalah ALKI 3 dan system pertahanan udara ( baik pesawat tempur, AWACS, Rudal SAM menengah dan jauh )..... Palapa.

bpk wijaya said...

JIKA ANDA BUTUH ANGKA GHOIB/JITU 2D.3D.4D YG DI JAMIN TEMBUS 100% DI PUTARANG SGP/HKG SILAHKAN SAJA ANDA TLP KY JAYA DI NOMOR 085-342-064-735 TRIMAH KASIH

Si Rosyid said...

hmm analisis yang bagus, jangan sentralisasi, harus merata

Anonymous said...

Setuju

Moch Muchlis said...

bukannya denger2 isu bahwa tni al udah punya ks kilo class......hanya sekedar isu atau memang sengaja buat rahasia.....harap pencerahan dari para senior

Yuniarko Endrawan said...

Untuk penyebaran serta penambahan pertahanan aktif saya setuju. Tapi perlu diperhatikan juga pertahanan pasif, seperti radar yang bisa mengcover seluruh wilayah NKRI.
Perlu dipikirkan juga rudal jarak menengah dan jarak jauh. S-300 dan S-400 dari Rusia bisa dipertimbangkan. Kita sudah punya Starstreak dan Oerlikon, tapi ini berarti musuh sudah masuk wilayah kita.
Mudah2an bisa dipertimbangkan di Renstra Tahun 2014-2019 nanti.. Amiiiin..