Tuesday, August 6, 2013

Mengembangkan Spirit Bertentara



Kepantasan pemerintahan SBY selama 5 tahun terakhir ini yang patut dicatat sebagai nilai cum laude adalah memberikan baju pakaian alutsista layak pakai kepada salah satu pilar penyangga NKRI, Tentara Nasional Indonesia.  Sebelum itu dan juga pemerintah ORBA sebelumnya, perhatian untuk memakaikan pakaian perang yang layak tempur kepada garda republik memang tetap diberikan. Namun semua itu belum mampu menegakkan kegagahan dan kewibawaan tentara kita karena pakaian itu tidak layak disandingkan dalam setiap “festival” alutsista yang ditandingkan.

Tentara sesungguhnya adalah bagian dari naluri bernegara.  Ketika negara ini diproklamirkan 68 tahun yang lalu, tentara rakyat yang kemudian menjelma menjadi tentara nasional adalah kekuatan beton bertulang yang mampu mengawal kibaran merah putih  di seluruh tanah air, meskipun persenjataannya minim. Episode perang kemerdekaan sebagai konsekuansi proklamasi 17 Agusttus 1945 berujung pada kelelahan pihak penjajah sampai akhirnya mengakui kedaulatan Republik Indonesia akhir Desember 1949.  Bukankah itu hasil perjuangan tentara dan rakyat.
Jejeran Panser Anoa, 300 unit Anoa sudah digenggam TNI
Spirit bertentara sesungguhnya ingin mengajak khalayak untuk mengapresiasi ruang tugas yang diemban tentara kita.  Kebanggaan bertentara diletakkan pada nilai kesediaannya untruk kontrak mati, meletakkan jiwa raga pada pengabdian tugas utama menjaga dan mewibawakan kedaulatan NKRI.  Oleh karena itu jangan sampai ada pemikiran untuk bersu’uzon pada pengawal republik ini karena dinamika kawasan selama ini tidak memberikan kesempatan untuk terjadinya perang antar negara. Jelasnya karena tidak ada perang tidak ada yang dikerjakan. Justru semua orang di dunia ini tidak menginginkan terjadinya perang karena akhirnya akan menyengsarakan nilai eksistensi dan harkat manusia dan negara.

Tentara adalah bagian dari kebersamaan perjalananan semua komponen bangsa untuk membangun dan mensejahterakan rakyat bangsa.  Perjalanan menuju kesejahteraan bangsa ini termasuk bagian dari partisipasi tentara yang selalu mengawal dan menjaganya pada apa yang disebut kedaulatan dan harga diri bangsa.  Nilai itu dalam ukuran persepsi dan perspektif keperansertaan menuju kesejahteraan bangsa seakan tidak merupakan bagian dari substansi.  Namun banyak yang tidak menyadari bahwa  kehadiran peran kesetiaan dan pengawal harga diri kedaulatan yang diemban TNI justru menjadi faktor utama dalam mengiringi tahapan menuju kesejahteraan bangsa.

Natuna dan Ambalat salah satu contohnya.  Kehadiran tentara disana berikut sejumlah alutsistanya  adalah upaya untuk menegaskan bahwa teritori ini dengan sejuta kekayaan sumber daya alamnya adalah bagian dari tubuh kami.  Jangan coba ganggu apalagi ambil kalau tidak ingin bertarung sampai mati.  Ini bagian dari simbol menjaga harkat dan martabat sembari tetap melangkah bersama menuju kesejahteraan bangsa.  Sepintas seperti tidak memberikan nilai kontribusi pada nilai kesejahteraan tetapi kehadiran tentara dengan alutsista yang setara di border negara tentu memberikan nilai tawar bahkan gentar bagi pihak manapun yang ingin menganggu teritori bangsa ini.  Menjaga Natuna dan Ambalat adalah upaya mengawal tingkat kesejahteraan itu.  Bukankah di dua kawasan itu tersimpan potensi energi fosil yang berlimpah.
Kegagahan alutsista Marinir menuju medan latihan
Untuk itu maka perkuatan alutsista TNI bukanlah sesuatu yang mewah dan mengada-ada.  Perkuatan alutsista merupakan kebutuhan mutlak bagi tentara dan negara. Perkuatan ini juga bagian dari upaya memoles nilai diri bangsa terutama terkait dengan posisi diplomatik, posisi hubungan bertetangga dan posisi postur diri dalam berinteraksi secara dinamis.  Jadi tidak semata-mata untuk perang.  Kekuatan tentara dan alutsista sebuah negara bangsa diyakini  mampu meredam keinginan untuk berperang bagi negara mana pun karena daya gentar dan gebraknya.  Lihat saja kekuatan militer AS, siapa sih yang berani mau ngajak perang sama Paman Sam.
Menyongsong peringatan hari kemerdekaan tahun ini, selayaknya kita merenungkan eksistensi perjalanan bangsa ini yang sudah mencapai usia 68 tahun. Peran serta tentara yang selalu setia menjaga harkat dan martabat bangsa dalam dinamika kawasan maupun ambisi separatis dari sekelompok gerakan bersenjata, sudah dibuktikan dan terbukti. Kesetiaan tentara pada negara ini adalah memastikan langkah dan nilai perjalanan bangsa untuk membangun dan mengembangkan rumah tangga Indonesia menuju cita-cita konstitusi yang telah disepakati.

Maka ketika berbagai jenis alutsista mulai berdatangan untuk sebuah kepantasan bagi pengawal republik, sepantasnya pula kita hendak menyatakan bahwa ini bukan kedatangan pertama dan terakhir.  Kita hendak menyampaikan suara mayoritas rakyat yang diyakini bagian dari kecintaan kepada TNI bahwa modernisasi persenjataan TNI harus terus berlanjut meskipun RI-1 berganti figur.  Kedatangan berbagai jenis alutsista yang sudah jauh hari dipesan bukanlah merupakan expense yang membebani negara tetapi justru merupakan investasi dan asset yang mutlak diperlukan untuk mengawal eksistensi bernegara.
Kepedulian RI-1 pada hulubalangnya, TNI
Dinamika kawasan yang mudah tersulut, sikap paranoid AS terhadap Cina karena hegemoninya tergerus, cara pandang Australia yang mendua terhadap RI merupakan fakta tak terbantahkan. Tentu perjalanan bergelombang ini mengharuskan RI waspada  sembari tetap menyebar senyum pertemanan.  Salah satu langkah kewaspadaan itu adalah memberikan kekuatan pakaian alutsista pada hulubalangnya.  Perkuatan alutsista ini tidak sekedar mengejar ketertinggalan, tetapi lebih dari itu. Dalam dua tahapan MEF berikutnya seiring dengan kekuatan daya beli dan PDB yang semakin meningkat, perkuatan alutsista TNI adalah realisasi yang sudah di depan mata.

Dirgahayu Republik Indonesia
Jayalah Tentaraku
Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1434 H
*******
Jagvane / 6 Agustus 2013

6 comments:

anonymous nationalism said...

Saya berharap ke dpn indonesia memiliki 5-6 skuadron pesawat angkut, selain itu yg perlu dipikirkan adl indonesia perlu memikirkan,mempertimbangkan dan memutuskan utk mengadakan 100 unit pesawat pengebom dng melihat latihan indonesia beberapa thn ini adlh merebut kembali daerah yg berhasil dikuasai musuh, dn jg perlu menambah pengadaan pesawat tempur dr rencana semula 180 unit menjadi 320 unit dr idealnya 450 unit,kmdn heli serang diadakan sbnyak 256 atau 300 unit, heli angkut diadakan 400 unit, pswt peringatan dini diadakan sbnyk 54 unit,pesawat tangker diadakan sbnyak 40 unit,heli anti kpl selam n anti kpl permukaan diadakan sbnyk 200 unit,mngadakan 150 unit pesawat patroli maritim dan pesawat amphibi msg2 yg dipersenjatai,mngadkn UAV yg dipersenjatai sbnyk 256 unit, mengapa dmikian ? Utk antisipasi motivasi terselubung atau niat balas dendam dr india yg ingin berpatroli di samudera india dng mksd mengimbangi kekuatan cina, kpd indonesia yg mengirimkan kpl selamnya utk mencegah india menyerang pakistan, motivasi terselubung dng pnempatan tentara A.S di Australia, pnempatan alutsista n personil tentara A.S di singapura,di thailand,dan di Guam, kekuatan gabungan persekutuan inggris raya ataupun negara2 anggota NATO krn sengketa perbatasan antara indonesia dng malaysia, indonesia dng australia, indonesia dng papua nugini, indonesia dng filipina, indonesia dng singapura, indonesia dng india terkait berbatas dng samudera india, isu laut cina selatan, pulau2 terluar yg tdk jauh batasnya dng laut cina selatan, menambah armada kapal perang kelas fregate dan korvete masing2 sebanyak 400 unit, KCR dr ukuran 40 m, 60 m, 125 m msg2 sbnyak 250 unit, PKR sbnyak 120 dr idealnya 360 unit, kpl tangker sbnyak 450 unit, kpl tunda sbnyak 600 unit, 30 kpl survey hidrografi,kpl selam sbnyk 40-60 kpl selam,120 unit kpl penyapu ranjau,LPD sbnyk 120 LPD, 210 LST, kpl siluman dng persenjataan rudal jelajah sbnyak 800 unit, kpl patroli yg dipersenjatai 6 canon kaliber 30 dan 40 mm, dilengkapi rudal jelajah dan roket mistral, 690 - 840 MBT, 1200 tank medium, 1500 panser tarantula, 1500 panser anoa, Astros II sbnyk 1200 unit, Howitzer Caesar sbnyak 1200, KH dr korsel sbnyk 1200 unit, pantsyr S I sbnyak 1500 unit, antey 2500 sbnyakn 1500 unit, S 300 sbnyak 400 baterai,2400 tank amphibi, 5 satelit, 2 satelit mata2,rudal balistik dan rudal jalajah.

anonymous nationalism said...

Semuanya dicicil setelah ada dananya.

Anonymous said...

Beuh banyak amat om nasionalism ...... kita bantuin patungannya yaaaaak buat beli enoo alutista

H. Jagarin said...

Ya memang harus disesuaikan dengan APBN dan PDB tetapi kita yakin ke depan cita-cita dengan belanja alutsista yang lebih besar akan mampu memenuhi kebutuhan alutsista TNI.

Anonymous said...

selamat hari raya idul fitri maz jagvane,, m0h0n ma'af lahir&batin,, cr pandang yg arif bijaksana

Anonymous said...

semoga semua itu sudah mempertimbangkan ketahanan energi kita, serta melihat ironi akusisi pengolahan minyak kita.