Monday, April 8, 2013

Menuju Latgab 2013



Masih segar dalam ingatan kita ketika rudal maut Yakhont dimuntahkan dari KRI OWA (Oswald Siahaan) dan mengantam KRI LST Teluk Berau di mulut Ambalat Oktober 2012 lalu, ketika dilakukan latihan Armada Jaya TNI AL.  Itu adalah prestasi cemerlang yang dilakukan lewat sekolah sendiri tanpa guru Rusia yang merasa malu karena kesalahan tahun sebelumnya.  Rudal itu berhasil menjotos KRI pensiun Teluk Berau dari jarak 190 km hingga terjengkang ke dasar laut hanya dalam waktu 3 menit setelah terkena tembakan. Keberhasilan penembakan rudal Yakhont itu akhirnya “menunda” uji tembak rudal C802, Exocet,dan torpedo yang dimiliki armada KRI karena kapal sasaran sudah tenggelam.

Kembali dalam rentang waktu yang pendek itu kita akan menyaksikan uji penembakan senjata strategis Angkatan Laut di Laut Jawa dengan belasan KRI.  Sistem senjata armada terpadu (SSAT) yang mau diuji tembak dalam latihan kali ini adalah rudal C802, rudal Exocet, rudal C705 dan torpedo SUT.  Latihan ini dalam upaya menjaga stamina kewibawaan tempur laut, menjaga performansi ketangguhan alutsista armada RI dan tentu saja dalam rangka kesiapan menjelang latihan gabungan TNI pertengahan tahun ini.  Pekan terakhir Maret 2013 yang lalu baru saja dilakukan latihan parsial III TNI AL yang melibatkan 2.000 Marinir dan puluhan kapal perang melakukan serangan pantai di Situbondo.  Latihan parsial III merupakan latihan antar komando utama angkatan laut Indonesia.  Akhir Januari 2013 yang lalu 25 KRI striking force juga melakukan uji tembak menghantam dan membombardir pulau Gundul Jawa Tengah dalam seri latihan parsial I 2013.
Batalyon Roket Marinir sedang menggempur sasaran

Intensitas latihan TNI dalam setahun terakhir ini sangat meningkat.  Berbagai latihan tingkat batalyon, skuadron dan brigade masing-masing angkatan digelar.  Belum lagi latihan bersama dengan negara sahabat yang belakangan ini tiba-tiba menjadi baik dan hangat.  Yang jelas semua tingkatan latihan itu nantinya akan bermuara pada latihan gabungan TNI terbesar yang akan dilaksanakan Juni 2013 mendatang.  Maka bisa dibayangkan game war yang diskenariokan dalam latihan gabungan TNI kali ini, pasti akan lebih seru dan mencekam dan tentu akan diintip oleh tetangga dengan berbagai cara.  TNI dipastikan akan mengeluarkan seluruh alutsista yang dimiliknya untuk dipertanggungjawabkan dalam latihan 3 matra gabungan ini.

Latihan gabungan TNI merupakan yang terbesar dengan mengerahkan satuan tempur setingkat divisi dengan sejumlah alutsista  baru.  Sebenarnya akhir tahun 2012 lalu juga dilaksanakan latihan gabungan setingkat brigade yang mengambil lokasi di Sangatta Kaltim.  Gelombang latihan tempur satuan-satuan TNI disamping dalam rangka mengoperasionalkan alutsista baru juga dalam rangka meningkatkan kualitas integrasi sistem pertempuran tiga angkatan melalui komunikasi, koordinasi dan integrasi tempur dengan segala perangkat teknologi elektronikanya.  Tetapi yang lebih penting dari semua itu adalah pesannya pada halaman sekitarnya, jangan coba melecehkan halaman dan rumah yang bernama Indonesia kalau tidak ingin babak belur.

Semua kesatuan bersiap.  Angkatan laut armada barat mengujicoba 3 kapal cepat rudal Clurit Class. Armada barat saat ini sedang melakukan operasi tempur laut dengan 10 KRI. Beberapa kapal perang yang direparasi dan repowering diuji coba manuver tempurnya.  Angkatan darat melakukan latihan tempur setingkat brigade di Baturaja dengan menyeberangkan alutsista kelas berat dari Jatim ke Sumatera  Selatan.  Angkatan udara masing-masing skuadron melakukan uji tembak dan bom termasuk air refueling.  Kalau mau diperbandingkan maka intensitas latihan tempur TNI selama dua tahun terakhir sangat padat dan berkualitas dibanding dengan tahun-tahun sebelumnya.
Sukhoi TNI AU membombardir sasaran
Jika lokasi medan latihan digelar kembali di laut Sulawesi dan sekitar perairan Ambalat maka dipastikan akan banyak “ditonton” oleh militer negara sebelah.  Apalagi negara sebelah sedang sibuk melakukan penyekatan terhadap aliran lahar panas yang bernama Sulu yang tiba-tiba saja memuntahkan lahar panas di Sabah. Tentu mereka mengerahkan kapal-kapal perangnya untuk patroli keamanan laut di sekitar Ambalat.  Maka show of force militer perlu diperlihatkan karena bisa saja mereka juga melakukan hal yang sama.  Kita tunjukkan kita yang terkuat meski bukan dalam konteks untuk mengajak berperang

Indonesia negara besar, jadi harus punya kekuatan militer kuat.  Tidak saja kuat secara kuantitas tetapi juga kuat secara kualitas alutsista.  Yang lebih penting dari semua itu adalah punya kekuatan uji nyali untuk bertempur membela kehormatan dan harga diri bangsa.  Prajurit sejati dilahirkan dari uji nyali berkali-kali untuk ditandingkan dan disandingkan dengan medan berat, kejam dan tak punya belas kasihan.  Prajurit sejati ditempa dengan latihan terus menerus dengan alutsista yang melekat padanya.  Prajurit dan alutsista adalah sebuah senyawa kimia yang tak dapat dipisahkan.  Demikian juga dengan jiwa korsa, merupakan adonan adrenalin yang mengisi setiap relung nadi prajurit sejati.

Alutsista adalah asset negara, prajurit juga demikian. Negara telah mengeluarkan investasi puluhan sampai ratusan juta untuk mencetak satu orang prajurit TNI.  Oleh sebab itu untuk menjaga kebugaran dan naluri tempur prajurit TNI perlu dilakukan latihan yang terus menerus disamping menyandangkannya dengan kelengkapan berupa alutsista modern sebagai senjata dengan kekuatan pukul yang membanting.  Tentara dicetak untuk melakukan kontrak mati demi NKRI.  Dalam microchip yang diinstal di benak setiap prajurit diajarkan semboyan “membunuh atau terbunuh”.  Naluri dan semangat tempur inilah yang berulang kali diasah dan ditajamkan untuk memastikan kesiapan tempur prajurit TNI demi kewibawaan dan harga diri NKRI.
******
Jagvane / 08 April 2013

4 comments:

harno bebek said...

semoga semaken profesional prajurit2 TNI dan selalu siap,terampil,terasah kemampuan tempornya,dan yang penting lagi alutsita segra diregenerasi biar bisa mengikuti perkembangan dan tantangan jaman..amien2

daniel edwin said...

bung jagvane, seandainya latgab tahun ini sudah diikuti alutsista terbaru TNI, pasti akan lebih dahsyat. Lihat saja deretan alutsista yg sedang diproses pembeliannya (di luar yg sudah hadir & operasional) :
TNI AD : mbt Leopard 2Ri, IFV marder dan tarantula, heli tempur apache, heli serbu Blackhawk, MLRS Astros II, antitank NLAW & Javelin
TNI AL : submarine CBG 209, MRLF Nakhoda Ragam, CN-235 MPA, KCR-60 PAL, KCR-60 Trimaran, PKR Sigma 105
TNI-AU : F-16 Block 32+/52, T/A-50 GE, UAV (sebagian kecil sdh datang), CN-295

O iya, bung. Bener gak sih, desas desus adanya rencana pembelian sukhoi 35 BM, Typhoon, Fregat/korvet China, Pantsyr dan S-300 versi China ?

Si Rosyid said...

Mengimbangi kuantitas alutsista dg meningkatkan kualitas prajurit. Analisis yang bagus!

terjemahinggris said...

Mantep banget: "Tentara dicetak untuk melakukan kontrak mati demi NKRI". Semoga pertahanan republik indonesia semakin bugar, disegani kawan dan lawan.