Saturday, May 26, 2012

Menyambung Konsistensi MEF


Pembangunan kekuatan TNI dengan modernisasi alutsista segala matra sudah dimulai sejak tahun 2010 beberapa bulan ketika jabatan kedua Presiden SBY dilanjutkan.  Tahun ini sudah memasuki tahun ketiga dari apa yang kita kenal dengan sebutan Minimum Essential Force (MEF) tahap I.  Dan selama waktu itu kita sudah dapat saksikan daftar belanja alutsista yang mampu membanggakan dada dan membungakan wajah.  Belanja alutsista pada MEF tahap I sudah dapat kita ketahui dengan komprehensif.  Termasuk segala dinamika prosesnya yang terkadang harus berselisih paham dengan Komisi I DPR yang punya tupoksi bertugas sebagai pengawas yang mengkritisi.  Setidaknya mulai semester kedua tahun ini panen raya alutsista sudah dimulai.

Kalau boleh jujur kita hendak mengatakan bahwa titik kritis dalam kesinambungan perkuatan alutsista TNI terletak pada pergantian pemerintahan tahun 2014.  Dengan pergantian Presiden termasuk rombongan kabinet koalisinya,  staf khusus dan staf ahli sudah pasti berganti figur. Titik kritis inilah yang perlu kita cermati agar jangan sampai kita meneruskan predikat yang selalu menempel selama ini yaitu ganti pimpinan ganti kebijakan. Termasuk juga yang perlu dicermati secara intelijen adalah kemungkinan adanya intervensi pihak luar lewat figur pimpinan RI mendatang agar MEF TNI hanya sampai tahun 2014.  Cukup satu episode saja.
Jet Tempur TNI AU penjaga kewibawaan udara NKRI
Kita harus menyikapi kondisi dinamis yang terbentang di sekitar halaman rumah kita seperti gesekan militer di Laut Cina Selatan, klaim Ambalat, perkembangan militer Cina dan India yang demikian pesat, peningkatan kekuatan militer AS di Darwin, Singapura dan Kokos.  Oleh sebab itu sudah selayaknya kita tidak bisa lagi bermain-main di wilayah inkonsistensi dalam membangun postur TNI karena kekuatan TNI itu adalah nilai nur kewibawaan dan martabat untuk menjaga keutuhan wilayah NKRI. Selain pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan, pertumbuhan kekuatan militer sebuah negara haruslah berjalan dengan irama yang setara. 

Pertumbuhan ekonomi kita selama ini berjalan baik, pendapatan per kapita meningkat jelas.  PDB kita yang terbesar di ASEAN, cadangan devisa kita diatas US$ 100 milyar.  RI merupakan kekuatan ekonomi nomor 16 di dunia, itu sebabnya kita masuk kelompok G20.   Nah beberapa indikator ekonomi ini menjadi catatan bahwa pertumbuhan kekuatan militer juga harus digerakkan seirama dengan gerak maju ekonomi kita.  Dunia juga mengakui bahwa ekonomi kita memiliki kekuatan dan daya tahan pada setiap krisis ekonomi dunia.  Hanya saja kita selalu terpengaruh dengan opini-opini yang dilontarkan beberapa pengamat ekonomi lewat media yang “itu-itu” saja, selalu sinis dengan pencapaian yang diperoleh pemerintah.

Figur presiden pasca 2014 boleh berbeda kebijakan untuk sektor-sektor lain.  Namun sangat diharapkan bisa meneruskan kesinambungan perkuatan TNI sampai tahun 2019 dan seterusnya karena MEF I yang akan selesai tahun 2014 sejatinya baru menambal sulam kekuatan alutsista seperti mengganti skuadron yang grounded, kapal perang yang sudah tua, dan meriam renta di batalyon jompo.  MEF I barulah berupa tunas muda dari tumbuhnya kekuatan yang diinginkan. Sangat ironis ketika tunas muda itu tumbuh lalu dibiarkan kering dan merana lagi.
Howitzer Caesar segera mengisi alutsista TNI AD
Mengapa baru disebut tunas muda karena sesungguhnya pada tahun 2014 kekuatan alutsista kita belum mampu berjalan langkah tegap melainkan baru mulai berdiri dan berjalan.  Dibanding dengan Singapura saja kekuatan militer kita belum mampu mengimbangi baik dari sisi kualitas dan kuantitas.  Kita hanya menang jumlah pasukan padahal di masa mendatang keunggulan teknologi alutsista dan integrasinya menjadi penentu kemenangan militer sebuah negara. Contohnya kita masih belum punya pesawat AEW (peringatan dini).  Kemudian performansi kapal perang kita belum bisa dikatakan memuaskan apalagi cum laude baik dari sisi kuantitas maupun kualitas.  Demikian juga dengan kekuatan skuadron tempur yang baru punya 1 skuadron Sukhoi sebagai barometer kekuatan udara.

Rentang wilayah RI yang harus dijaga bukanlah sebuah rumah kecil melainkan sebuah rumah gadang yang kaya dan bergengsi.  Rumah kita kaya dengan sumber daya alam dan bergengsi karena berada dalam posisi menentukan bagi lalulintas perekonomian Asia Timur, Asia Tenggara, Australia dan Timur Tengah.  Nah wilayah kedaulatan kita ini tentu harus punya satpam yang kuat dan sekaligus disegani.  Banyak orang punya pikiran skeptis dan lalu menyederhanakan masalah misalnya dengan analogi mengatakan tidak perlu kehadiran satpam yang kuat di sebuah kompleks perumahan karena ketika tidak terjadi gangguan keamanan seakan-akan fungsi satpam itu tidak ada.  Padahal justru kehadiran Satpam itu di kesehariannya mampu melumpuhkan dan mementahkan niat orang yang hendak berbuat jahat, apalagi kalau satpamnya banyak dan dilengkapi dengan senjata yang mumpuni.

MEF tahap II periode 2015-2019 merupakan tahapan penting karena didalamnya ada planning pertumbuhan kekuatan yang diniscayakan mampu meninggikan harkat dan kewibawaan kedaulatan NKRI.  Belanja alutsista dengan dukungakn PDB dan Purchase Power (APBN) diyakini akan lebih baik dari anggaran MEF tahap I.  Itulah sebabnya secara finansial mestinya tidak ada bottle neck yang menyumbat.  Kita meyakini dan mewanti-wanti kebijakan pemerintahan yang baru nanti akan menjadi penentu nyaman tidaknya kelanjutan pembangunan postur militer RI.
Super Tucano Agustus 2012 tiba di Lanud Malang
Jauh-jauh hari kita mengumandangkan harapan agar siapa pun yang terpilih sebagai orang nomor 1 di negeri ini tetaplah konsisten melanjutkan serial MEF dengan mata hati yang jernih.  Ini untuk menunjukkan pada nilai konsistensi bahwa membangun kekuatan militer itu tidak bisa dilakukan sepotong-sepotong dan sejenak saja atau berdasarkan selera dan gaya masing-masing.  Kita lihat Cina dan India yang begitu konsisten membangun kekuatan militernya selama 10 tahun terakhir.  Meskipun berganti pemerintahan namun program modernisasi di kedua negara tersebut berjalan terus dan bahkan meningkat dari tahun ke tahun.

Membangun postur kekuatan militer bukanlah untuk berlagak sikap atau menantang perang dengan negara lain.  Postur kekuatan militer sangat diperlukan dalam perjuangan eksistensi bangsa dengan segala harta yang dimiliki.  Harta kebanggaan RI yang bernilai tinggi adalah sumber daya alam yang berlimpah apakah itu sumber daya alam darat atau sumber daya alam laut.  Pengelolaan sumber daya kelautan yang terbarukan saja jika mampu dikelola dengan manajemen usaha dan birokrasi yang baik mampu menghasilkan puluhan trilyun rupiah per tahun.  Belum lagi sumber daya kelautan yang tak terbarukan sebagaimana yang tersimpan di Natuna, Ambalat dan Arafuru.

Militer yang kuat juga akan mampu menjadi kekuatan bargaining dan kewibawaan dalam diplomasi antar negara.  Karena sesungguhnya kekuatan militer adalah payung untuk menjalankan diplomasi atau hubungan antar negara berdasarkan prinsip kesetaraan yang bermartabat.  Lebih dari itu negara yang memiliki militer yang kuat diyakini mampu membawa kebanggaan dalam perjalanan bangsa.  Tetapi ini tentu saja harus setara dengan pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyatnya.  Jangan sampai ada analogi yang menyindir ketika sebuah rumah besar  dan kaya kemalingan.  Selidik punya selidik ternyata jendelanya tidak punya teralis besi. Nah setelah kemalingan barulah si empunya rumah memberi teralis pada jendelanya.  Ini namanya rugi dua kali, rugi karena kemalingan dan rugi karena terlambat memberi teralis pada jendelanya.  Apakah kita mau seperti itu ?

*****
Jagvane / 26 Mei 2012

8 comments:

harno bebek said...

ulasan yg mantaf mas jagvane..semoga presiden kita kedepan semakin menambah belanja militer kita biar kuat & disegani...amien2

nuel susanto said...

raWe rawe rantAs malang,malang puutUng.

JaYa tErus TNI.
Thanxs,buat adMin'a neCh.

Anonymous said...

selain itu diperlukan konsistensi dari petinggi tni agar bisa mengawal setidaknya mengingatkan presiden periode berikutnya agar program tersebut berkesinambungan

makmur said...

jangan lupa kesejahteraan personel juga harus ditingkatkan...

hairus slamet said...

mudah2 nex preden bukan bakri broo...habis tuhh,"pulau Madura kaya minyak di tarik ke australia..haha...

Anonymous said...

Bakrie ? Lumpur belum beres.. sudah modalin klub bola d Aussie..

nunul said...

tidak selayaknya kalau indonesia berkiblat ke Belanda dalam mengembangkan fregate. Bld terlalu berbelit dalam mentransfer teknologi. memang kita tidak akan mendapatkan alih teknologi klo mengandalkan belanda yang notabene merupakan negara penjajah yang selalu ingin melihat indonesia terbelakang shgga tergantung pada mereka. Mandiri indonesia jayalah negaraku. jalesveva jayamahe.

Anonymous said...

Mesti ada tambahan bonus dalam MEF Reinstra 1, mengingat anggaran pertahanan militer terus meningkat sekaligus penegasan warna balance power (timur-barat) paling tidak ada kontrak akuisisi satu skuadron mini dari heavy fighter Sukhoi 35-bm (12 unit)dan 6 unit formidable stelth fregate di 2013...saya rasa dgn peningkatan anggaran dephan yg saat ini berkisar 81 trilyun hal tersebut masih dapat diwujudkan, asal jgn terlalu teksbook dengan daftar menu MEF yg sudah tersusun lebih cepat lebih baik...guna mengantisipasi titik kritis pergantian pemerintah di 2014 karena memang kita tdk bisa menutup mata tdk semua negarawan kita itu profesional dalam menentukan kebijakan dan menjalankan tugasnya...jangan cuma prajurit yg dituntut profesional negarawan juga harus profesional...terima kasih...!