Thursday, January 13, 2011

Armada Barat RI, Menuju Kekuatan Herder

Konvoi Armada KRI dalam sebuah Latihan
Perjuangan TNI AL untuk mengembangkan armada tempurnya menjadi 3 armada yaitu armada barat, tengah dan timur sudah diambang fajar dan diperkirakan tahun 2012 sel tiga armada itu sudah terbentuk dengan jelas, berubah dari metamorfose sebelumnya  yang dua armada, timur dan barat.

Perubahan ini tentu memerlukan pertambahan jumlah KRI yang dioperasionalkan termasuk penambahan jumlah pangkalan utama TNI AL dan sebaran pasukan Marinir.  Dengan  anggaran 150 trilyun rupiah untuk modernisasi alutsista TNI dalam renstra tahun 2011 sampai dengan tahun 2014, pertambahan jumlah KRI merupakan sebuah keniscayaan yang patut didukung karena wajib hukumnya.

Khusus armada barat, areal gugus keamanan dan gugus tempur lautnya meliputi perairan Natuna, Selat Malaka, Selat Singapura, Selat Karimata, Selat Sunda dan perairan Barat Sumatera.  Pangkalan utama TNI AL eksisting ada di Tanjung Pinang sebagai pangkalan markas dan sebaran pangkalan utama lainnya ada di Dumai, Belawan, Lhok Seumawe, Sabang, Padang, Natuna, Mempawah, dan Teluk Lampung.

Untuk mendukung kekuatan gugus kemanan dan gugus tempur laut yang memenuhi kriteria sebagai Herder pengawal halaman perairan NKRI, Armada barat TNI AL selayaknya diperkuat dengan alutsista utama  minimal dengan 80 KRI yang terdiri dari 10 Fregat, 14 Korvet, 20 Kapal Cepat Rudal, 22 Kapal Patroli, 2 Kapal Tanker dan 12 Kapal Logistik / Angkut Pasukan.  Untuk Lantamal Natuna ditempatkan secara permanen 2 Fregat, 4 Korvet, 4 Kapal Cepat Rudal dan 5 Kapal Patroli. Kehadiran secara permanen karena perairan Natuna adalah garis depan kedaulatan negara yang berhadapan langsung dengan banyak negara.  Lantamal Padang diisi dengan 1 Fregat, 2 Korvet dan 3 Kapal Cepat Rudal untuk mengawal perairan barat Sumatera. Sabang mendapat jatah 2 Fregat, 3 Korvet dan 3 Kapal Cepat Rudal untuk mengawal  perairan utara Sumatera dan pintu masuk selat Malaka.  Lantamal Belawan kebagian 4 Korvet dan 4 Kapal Cepat Rudal dan 5 Kapal Patroli.  Teluk Lampung yang mengawal selat Sunda mendapat jatah 2 Fregat, 2 Korvet dan 3 Kapal Cepat Rudal.  Mempawah kebagian 4 kapal Patroli dan 3 Kapal Cepat Rudal, Lhok Seumawe mendapat alutsista 3 Kapal Cepat Rudal dan 3 Kapal Patroli. Dumai mendapat 4  kapal patroli dan 3 kapal cepat rudal.  Sisanya ditempatkan di pangkalan markas Tanjung Pinang.

Sebaran kekuatan KRI di armada barat memberikan kekuatan detterens terutama dilintasan ALKI I dimana banyak kapal-kapal niaga melintas.  Kehadiran unsur KRI di selat Malaka ingin menegaskan kepada kekuatan armada tertentu bahwa RI sanggup mengawasi perairan padat ini dengan kontrol penuh termasuk juga di selat Singapura.  Itu sebabnya di wilayah selat ini paling banyak ditempatkan kapal cepat rudal dan kapal patroli untuk memastikan tingkat keamanan terhadap perompak, penyelundupan dan sekaligus menjaga teritori perairan NKRI.

Perairan Natuna merupakan  halaman ranum NKRI yang banyak “diganggu” oleh kapal-kapal asing, baik berbaju loreng atau berbaju nelayan.  Kehadiran penuh satuan armada barat di kawasan ini setidaknya memberikan pesan bahwa : anda diperbolehkan melintas tetapi jangan mencolek isi lautnya apalagi mengaku-aku sebagai milik nenek moyangnya.  Pesan ini harus dikumandangkan terus karena masa depan konflik ada di perairan ini.  Jika dari sekarang tidak dipersiapkan, bisa jadi akan terjadi kasus ambalat jilid II. Itu sebabnya armada barat sedang dipersiapkan menuju kekuatan herder agar anjing tetangga tidak sembarangan masuk.  Bukankah begitu Bapak Panglima TNI ?

****
Jagvane

10 comments:

beben said...

oom,gimana perhitungan biaya perawatannya dan juga operasionalnya,jangan cuma bisa beli tapi nggak dirawat dan gimana kesejahteraannya om-om prajurit....

Anonymous said...

itu juga udah dipikirkan n masuk anggaran nak, mosok mau dipublikasikan? kan lucu jadinya nanti he2...

Dayat said...

infokan aksinya dong,
tank-tanknya mana ?????

awan tari said...

wah keren bgt ...
kalo perang ...rakyat 250juta diajak perang ga tuh

Anonymous said...

ayooo indonesia,, buat Kapal Induk !!!!!!!!!!!!!!!!

Anonymous said...

@anonymous. sekarang bikin kapal induk helikopter dulu. kalau kapal induk macem USS George Washington ya belum apa-apa. besok dech,,, tapi yakin bisa koq

Anonymous said...

pesawatnya aja masih dikit mau buat kapal induk

MahendraDananjaya said...

gimana mau perang,lowong pesawatnya dah jatuh d gubuk sendiri

Anonymous said...

intinya satu malaysa hilang dalam peta asean...apapun caranya..........

drajat said...

2/3 wilayah indonesia adalah lautan.Sudah seharusnya Indonesia menjadi penguasa lautan....HIDUP INDONESIA...