Friday, March 23, 2018

Menunggu Daftar Belanja Lanjutan

Program jilid kedua modernisasi militer Indonesia akan berakhir tahun depan. Selama berlangsungnya serial yang lebih dikenal dengan istilah MEF (Minimum Essential Force) sudah banyak berdatangan berbagai jenis alutsista TNI termasuk pembentukan batalyon-batalyon baru, pangkalan militer baru dan intensitas latihan gabungan TNI skala besar. Artinya program perkuatan tentara kita sudah, sedang dan akan terus berlanjut sampai target MEF tercapai tahun 2024.

Februari yang lalu sudah diteken kontrak pembelian 11 jet tempur paling menggerunkan yang bakal dimiliki republik ini, Sukhoi SU35. Belakangan baru diketahui bahwa tekanan untuk menghambat dan membatalkan kontrak yang prosesnya berlangsung dua tahun sangat besar.  Karena ternyata AS berupaya keras untuk membatalkan kontrak itu.  Tetapi berkat keteguhan sikap petinggi negeri, mata melotot Paman Sam disikapi santai saja, sembari bilang : sabar dong Om, ntar juga kebagian kok. Kami kan juga minat sama Viper punya nya Om.
Apache dan Mi35 punya Penerbad
Oleh sebab itu menu daftar belanja alutsista lanjutan sangat mungkin kita akan membeli jet tempur F16 Viper punya nya Om Sam. Kita sudah familiar dengan jet tempur jenis ini bahkan sudah memakainya sejak tahun 1989.  Apalagi kita juga sudah menerima 24 jet tempur F16 blok 52 Id, sehingga ini jadi basis argumen yang terkuat, membeli lagi alutsista produk AS, F16 Viper karena kita akan membentuk 3 skadron tempur baru.

Daftar belanja yang lain adalah pengadaan 5 unit radar untuk menutup celah blank spot yang masih ada seperti di Bengkulu, Singkawang, Sumba dan Morotai. Jika ini sudah dipenuhi maka program selanjutnya adalah mengganti radar-radar sepuh dengan jenis radar berteknologi digital. Radar adalah mata telinga NKRI untuk memantau pergerakan pesawat asing yang masuk wilayah teritori kita.

Predikasi daftar belanja alutsista yang lain adalah pengadaan tank amfibi BMP-3F untuk Marinir, pengadaan kapal perang jenis Fregat, kapal perang jenis KCR, KPC, kapal perang jenis LST, LPD dan BCM, termasuk juga kapal perang jenis buru ranjau. Sembari menunggu kedatangan kapal selam kedua dan ketiga yang saat ini sedang dibuat di Korsel dan PT PAL, sangat dimungkinkan ada kelanjutan penambahan minimal 2 kapal selam lagi.
Parade HUT TNI, luar biasa
Kapal perang jenis KCR (Kapal Cepat Rudal) dan KPC (Kapal Patroli Cepat) akan ditambah sebanyak mungkin.  Keduanya sudah bisa dibuat di galangan kapal kita. Kapal-kapal jenis ini akan menjadi ujung tombak patroli laut dan mengisi secara permanen di Lantamal-Lantamal yang tersebar di penjuru tanah air. Jumlah Lantamal kita ada 16 buah, jika satu Lantamal membutuhkan 4 kapal perang “hit and run” maka diperlukan setidaknya 60-65 kapal perang jenis KCR dan KPC.

TNI AD juga akan menambah inventori alutsistanya antara lain artileri mobile Caesar Nexter buatan Perancis dan Roket Astross II buatan Brazil, sembari menunggu kedatangan 5 helikopter Apache dari AS. Sangat dimungkinkan kita akan membeli kembali Helikopter Apache sebanyak 8 unit untuk melengkapi jumlah perolehan menjadi 16 unit. Kendaraan lapis baja jenis M113 sejenis dengan insiden tenggelamnya alutsista ini di Purworejo akan terus ditambah.  Kita pesan 150 unit, baru datang sepertiganya.

Kalau mau ditulis, maka daftar belanja alutsista kita untuk MEF jilid II yang berakhir tahun depan cukup banyak ragam jenisnya. Yang jelas order alutsista yang dipesan menjelang akhir pemerintahan tahun 2019 akan berdatangan pada MEF jilid III periode 2020-2014.  Cluenya sudah terang benderang, kita butuh 3 skadron tempur baru, kita butuh kapal perang jenis fregat, korvet, KCR dan KPC.  Kita masih akan memperbanyak jumlah kapal selam sampai 8 unit.  Kita akan memproduksi Tank Kaplan, melanjutkan produksi Panser Anoa, Badak.

Selain sedang membangun pangkalan militer segala matra di Natuna, TNI saat ini sedang melebarkan sayap militernya ke Timur Indonesia dengan membentuk Kostrad Divisi III, Armada Ketiga TNI AL di Sorong, Pasukan Marinir setingkat Divisi dan Komando Operasi TNI AU.  Mengembangkan sayap tentu memerlukan asupan berbagai jenis alutsista dan pasukan tempur dan semuanya diharapkan sudah berkibar di MEF ketiga.

Maka pada hari-hari mendatang, bulan-bulan mendatang akan banyak berita soal kontrak pengadaan alutsista. Tentu ini sangat menggembirakan kita semua.  Tetapi lebih dari itu jika penggunaan anggaran kementerian pertahanan yang menjadi anggaran terbesar dalam APBN dapat dipergunakan sesuai peruntukannya, akan lebih mengembirakan lagi bagi anak negeri pecinta kedaulatan NKRI.

Kita juga berharap dalam program MEF ketiga nanti persentase anggaran pertahanan yang saat ini hanya 0,8-0,9 % dari APBN bisa ditingkatkan menjadi minimal 1,5% dari APBN. Kalau dalam prioritas pemerintahan saat ini fokus di infrastruktur semoga dalam pemerintahan berikutnya bisa mendongkrak anggaran pertahanan sebagaimana harapan kita.  Semangatnya adalah memberikan marwah bagi kedaulatan teritori, memberikan kekuatan payung teritori NKRI sekaligus bargaining untuk diplomasi cerdas. Kita akan terus menyuarakan aspirasi ini.
****
Semarang, 23 Maret 2018
Jagarin Pane

10 comments:

Wahyudi Raisa said...

Semoga sja tahun depan yang merupakan tahun politik kontrak pengadaan alutsista indonesia tidak terhambat..aamiin..maju trs indonesiqu...

Anonymous said...

Ayo borong pabrik alustsista yang ada di Amerika dan Eropaj seperti Boeing, Lockheed Marten, Thales, Airbus, Damen etc untuk diakuisisi oleh PTDI, PINDAD, LEN, DAHANA kemudian segerah pindahkan pabriknya ke Indonesia ....

Inilah cara membangun alutsista yang bentul-betul benar dan dapat menghasilkan nilai tambah bagi Indonesia...

Anonymous said...

Saran saya : dengan adanya tempat produksi kapal selam, indoensia bisa membangun lebih banyak lebih dari 8 unit, percuma aja kalau 8 unit utk menjaga belasan ribu pulau dan jutaan kikometer, datangnya musuh tidak diduga, musuh datang tidak selalu melalui jalur ALKI yang telah disepakati indonesia dengan dunia internasional, ini yang seharusnya diantisipasi oleh setiap unsur bangsa indonesia, kemudian mengadakan kapal selam mini yang dipersenjatai torpedo dan rudal jelajah diperbanyak patut untuk diadakan supaya negara raksasa di dunia pun tidak boleh dan tidak bisa meremehkan indonesia yang besar ini, kemudian mengadakan dan memperbanyak helikopter kapal selam dan heli serang serta heli serbu patut dan harus diadakan, kemudian pengadaan roket kendali jarak 500 sampai dengan 1000 km perlu diadakan dan diperbanyak, pengadaan dan memperbanyak MLRS sangat penting, pengadaan alutsista anti serangan udara, anti pesawat, anti drone, anti rudal jelajah, anti rudal pesawat, anti rudal permukaan perlu diperbanyak, pengadaan drone yang dipersenjatai dan dengan kelebihan masa operasi di atas 24 jam diutamakan, penekanan pada penambahan biaya penelitian dan transparansi dalam pertanggungjawaban penggunaan anggaran penelitian dengan hasil yang diinginkan dalam penelitian juga menjadi fokus, pengadaan 48 destroyer, 240 fregat, 360 unit kapal perang cepat rudalbukuran 110 meter, ukuran 80 meter, ukuran 60 meter, ukuran 45 meter, pengadaan 240 unit kapal amphibi yang dipersenjatai rudal jelajah dan torpedo, pengadaan 2000 unit tank amphibi dan panser amphibi

Anonymous said...

Mumpung menlu R.I bertemu dengan menhan USA, selain dibicarakan ttg kemungkinan pengadaan F16Viper utk 3 skuadron, minta tambahan F16 refurbish sebanyak 3 skadron, F15 sebanyak 3 skadron, F18 sebanyak 3 skadron, cadangan suku orang utk masing2 jenis 50 unit, kemudian indonesia siap2 utk memperluas pangkalan terkuat di natuna, di morotai, di biak, di timika, di el tati dan di rote, serta di pulau tahuna, dan di tarakan, tempatkan masing2 2 skuadron, tempatkan alat anti rudal jelajah, anti rudal balistik, anti jet tempur, anti hekikopter, dilengkapi alat peperangan elektronika, tempatkan juga di palangkaraya dan di kutai barat serta di berau serta dan sangatta jet tempur 8 unit masing2.

Anonymous said...

Indonesia adakan juga Mig 35 sebanyak 4 skadron, Su 34 sebanyak 2 skuadron

Anonymous said...

Adakan gripen seru c/d sebanyak 4 skuadron

Prio said...

Jgn lupa...pulau sabang juga perlu ada pangkalan militer untuk menjaga dan berjaga d samudra indonesia.

Prio said...

Jgn lupa...pulau sabang juga perlu ada pangkalan militer untuk menjaga dan berjaga d samudra indonesia.

Anonymous said...

Mantap..

Anonymous said...

Mantap...