Saturday, February 7, 2015

Menyikapi Pernyataan Dan Kenyataan Itu



Masih segar dalam ingatan kita ketika beberapa tahun lalu Menhan Purnomo melontarkan statemen bahwa angkatan udara Indonesia akan diperkuat dengan 10 skuadron jet tempur Sukhoi. Pernyataan itu terasa menggentarkan dan membungakan dada sehingga direlease di beberapa media luar negeri termasuk Malaysia. Ternyata kenyataannya tidak demikian, sampai saat ini kita hanya punya 16 Sukhoi alias satu skuadron saja.

Akhir Desember 2013 kembali ada pernyataan yang menggelegar dari Menhan yang sama bahwa kita akan membangun armada kapal selam dengan membeli sampai 10 kapal selam Kilo dari Rusia.  Bahkan tim kecil sudah dikirim ke Rusia untuk melihat barang bekas yang ditawarkan itu.  Bahkan jauh-jauh hari sebelumnya sekitar tahun 2010 kita sudah “memastikan” akan mendapatkan 2 kapal selam Kilo. TNI AL sudah mempersiapkan awak kapal selamnya untuk mengikuti pelatihan di Rusia, sebelum kemudian di tikungan akhir disalip Changbogo Korea.
Oerlikon Skyshield, penjaga dan payung pangkalan TNI AU
Sehari yang lalu ada statemen KSAU bahwa kita akan memberdayakan 5 pangkalan udara strategis di perbatasan yaitu Soewondo AFB di Medan,  Ranai AFB di Natuna, Tarakan AFB di Kaltara, Eltari AFB di NTT dan Jayapura AFB di Papua.  KSAU juga memberikan pernyataan bahwa tidak ada penambahan skuadron tempur baru di Indonesia Timur, cukup di cover oleh Sukhoi di Hasanuddin AFB Makassar. Dua pernyataan itu terang benderang.

Sekarang juga sedang hangat dibahas pembelian jet tempur baru dengan kandidat utama jet tempur kelas berat Sukhoi SU35 buatan Rusia.  Tidak kurang Panglima TNI dan KSAU berulang-ulang menyebut bahwa Sukhoi SU35  memenuhi persyaratan sebagai jet tempur jelajah jarak jauh yang memberikan nilai getar dan gentar pengawal dirgantara.  Kandidat berikutnya adalah Gripen dan Typhoon.  Menjelang keputusan akhir bergabung pemain terakhir dalam kompetisi merebut pasar jet tempur Indonesia yakni F16 blok 60 yang dibawa marketer dan government tangguh dari AS.

Apa kemudian yang harus kita sikapi dengan sejumlah hal diatas.  Untuk pernyataan 10 skuadron Sukhoi yang dilontarkan Purnomo bisa jadi yang dimaksud adalah memperkuat TNI AU dengan 10 skuadron jet tempur, salah satunya Sukhoi.  Menteri kancil itu kalau ngomong memang menggebu-gebu sehingga bisa saja terpeleset omongan.  Tetapi tentu pernyataan yang lebih heboh ketika dia mengatakan di akhir tahun 2013, bahwa TNI AL akan diperkuat dengan armada kapal selam Kilo. Ini tentu sangat membanggakan sekaligus membanting rasa dan asa. Karena ternyata tak satu pun kebenaran yang didapat dari pernyataan yang dipublikasikan luas oleh media.
KRI "Sigma" Diponegoro 365
Bahwa kemudian banyak pernyataan tidak sesuai kenyataan.  Termasuk ketika tahun 2010 kita sudah hampir pasti mendapatkan 2 kapal selam Kilo dari Rusia tetapi kemudian menjadi bertele-tele lalu hilang ditelan gelombang selat tak jelas.  Mestinya hal itu menyadarkan kita bahwa statemen bukanlah firman yang harus diyakini karena bagaimanapun keluarnya statemen tergantung situasi kondisional. Apalagi jika wartawan yang meliput tidak paham seluk beluk dan anatomi alutsista. Misalnya pesawat tempur Super Tucano diberitakan sebagai Super Volcano. Atau pernyataan bias bahwa kita mengirim kapal selam ke Lebanon ditelan bulat-bulat, padahal yang dimaksud adalah kapal selam sigma Diponegoro Class.

Pernyataan bahwa tidak ada penambahan skuadron tempur di Indonesia Timur tentu sangat mengecewakan khalayak, jika benar.  Karena sesungguhnya Biak telah mempersiapkan jauh-jauh hari untuk menampung skuadron tempur permanen. Telah tersedia disana satuan radar modern, Paskhas, dan infrastruktur lain yang mencerminkan kesiapan itu sejak lama.  Sejatinya kita menginginkan di Biak tersedia 1 skuadron jet tempur misalnya F16 untuk mengcover Papua.  Bukankah ini juga bersinergi dengan pembangunan 1 divisi Marinir di Sorong sekaligus sebagai payung udara.

Sementara pernyataan tentang 5 Air Force Base Strategis (Medan, Natuna, Tarakan, Kupang dan Jayapura) kenyataan sesungguhnya adalah Lanud yang tidak ada apa-apanya selain menyandang status strategis.  Di lima Lanud itu tidak ada skuadron tempur permanen apalagi bicara perlindungan udara semacam Oerlikon Skyshield.  Demikian juga dengan digadang-gadangkannya  Sukhoi SU35 sebagai kandidat number one jet tempur pengganti F-5 Tiger belum menjadi jaminan akan menjadi kenyataan.

Meski user sudah berulang kali melontarkan pernyataan akan ketertarikan dengan Sukhoi SU35, bisa jadi Kemhan sebagai pintu utama pengambil keputusan berbeda warna.  Oleh sebab itu menurut pandangan kita, tidaklah harus mempercayai secara “fanatik” beberapa statemen yang dilontarkan.  Soalnya jika ternyata tidak sesuai dengan harapan dan dambaan, sakitnya tuh terasa disini, betapa kecewanya kita.  Sama dulu ketika kita bermimpi tentang Kilo ternyata ketika kita bangun hanya fatamorgana sementara Vietnam saat ini sudah punya 4 kapal selam Kilo.

Diluar pernyataan dan kenyataan itu, pesan yang ingin disampaikan adalah berhitunglah secara jernih tentang kebutuhan alutsista untuk negeri kepulauan terbesar di dunia ini.  Bahwa kita masih membutuhkan banyak jet tempur, pesawat angkut, radar, kapal perang, kapal selam dan lain-lain adalah untuk memberikan kekuatan kedaulatan negeri ini.  Berhitung secara jernih dan bening dimaksudkan pula agar tidak mudah berubah pikiran.  Kehendak user adalah usulan yang paling terhormat untuk dipenuhi, toh anggaran belanja alutsista di MEF 2 ini diprediksi lebih banyak dari MEF1 yang lalu.  Kemhan adalah pintu strategis harapan itu.
****
Jagarin Pane / 07 Feb 2015

6 comments:

harno bebek said...

satu kata "NYESEKKK" selalu dibanting,ditelikung harapan yg mengebu2 memiliki alutsita yg cetar membahana.dengan alasan keseimbangan kawasan..lihatlah malaisia,singapor,vietnam tanpa babibu alutsitanya gahar.. ngak kayak zero enmy,world class navi cuma slogan .. BIG HAMMER

hendra tyo said...

Sangat prihatin. Yang sangat disayangkan yaitu lobi2 halus dan tidak transparan yang dilakukan oleh asing untuk mempengaruhi keputusan akhir di akhir waktu pengambilan keputusan. Ini yang harus kita ingatkan berulang kali, mereka para pengambil keputusan bertanggungjawab terhadap bangsa dan rakyatnya bukan terhadap asing.
terimakasih bung Jagarin, ditunggu tulisan selanjutnya. Salam hangat.

jendralbisnis said...

Sekalian enggak usah punya kekuatan. Militer biar hemat negara nggak usah menggaji orang2 yang takut perang membela negara,kasih aja kekayaan alam Indonesia ke para Investor negara2 kapitalis asing pasti aman nusantara ini,untuk rakyat Indonesia ini asal bisa makan nasi aja udah vukup

Anonymous said...

bangsa indonesia boleh bangga seumpama agent kapitalis di jakarta mati semua ...mereka agent kapitalis selain rakus kamaruk bodohnya sudah di ujung nadir .

H. Jagarin said...

Thanks atas beberapa komentar yang membuat blog ini ramai rasanya, ada manis, ada asam, ada pahit, ada asin. Sesungguhnya ini menyiratkan harapan besar betapa banyak warga NKRI memperhatikan dengan tajam perjalanan militernya sbg bagian dari kebanggaan bernegara.

Khusus utk komen yang terakhir tgl 09 Feb 2015, tulisan kita tidak dalam rangka "kecewa" pada pemerintah tetapi lebih pada mengingatkan bahwa rakyat bangsa ini sesungguhnya menginginkan tentaranya kuat dan disegani. Makanya diurut pada kronologis berita media antara pernyataan dan kenyataaan termasuk salah kutip, salah menerjemahkan dan bias pemberitaan.

Kalau kita kecewa pada pemerintah ngapain juga kita capek-capek nulis yang tujuannya untuk memberikan spirit bertentara sebagaimana tema blog ini. Kita mengharapkan pemerintah tetap istiqomah dalam memperkuat alutsista TNI dengan memperhatikan usulan user/pengguna. Meskipun begitu keputusan pemerintah tetap merupakan yang terbaik untuk disikapi

Kita menulis dengan semangat untuk mengelorakan dan itu bagian dari kepedulian pada keinginan untuk melihat tentaranya gagah perkasa. Lebih dari 4 tahun kita menulis dan serial tulisan ini sudah menjadi tiga buku yang berjudul " Ketika Tentara Belanja Alutsista".

Ketika diundang oleh anggota Komisi I DPR beberapa waktu lalu, kita menyampaikan dengan terang benderang bahwa tentara kita harus kuat karena itu adalah kebanggaan sekaligus pilar NKRI. Demikian juga dengan momen-momen yang lain seperti seminar, diskusi, sosialisasi kebangsaan kita selalu menyuarakan itu.

Semoga bisa dipahami dengan kejernihan pandang. Sudut pandang anak negeri merupakan bagian dari kepedulian sekaligus pengayaan wawasan meski tidak harus sama cara pandang.

Prabowo Subianto said...

Ya gitu deh